Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi, Amerika Serikat Akan Cari Dalangnya

TEMPO Jumat, 30 November 2018 23:30:23
Jamal Khashoggi (Dok. Instagram)

TABLOIDBINTANG.COM - Meskipun Arab Saudi secara fundamental memainkan sebuah peran dasar dalam menjaga keamanan di Timur Tengah, Amerika Serikat akan mencari pihak-pihak yang harus bertanggung jawab atas kematian wartawan Jamal Khashoggi.

"Saya harus menyadari, kami jarang sekali bekerja sama dengan mitra yang tanpa cacat. Segala kepentingan terkait keamanan kami tak bisa kesampingkan, meskipun kami sedang mencari pertanggung jawaban untuk hal yang digambarkan Presiden Donald Trump sebagai kejahatan yang tidak bisa diterima dan mengerikan atas pembunuhan Jamal Khashoggi," kata Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Jim Mattis, seperti dikutip dari Reuters, Kamis, 29 November 2018.

Pada wartawan di Pentagon Jim Mattis mengatakan sampai November ini belum memiliki bukti adanya keterkaitan Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, pada pembunuhan Khashoggi. Dia berkeras belum ada bukti langsung yang mengarah bahwa Putra Mahkota yang memerintahkan pembunuhan terhadap Khashoggi.

"Kami belum memiliki bukti yang mengarah pada keterlibatan Putra Mahkota. Belum ada bukti, baik itu dari komunitas intelijen atau dari sumber mana pun," ujar Mattis, dikutip dari washingtonexaminer.com.

Jamal Khashoggi yang berusia 59 tahun, adalah wartawan asal Arab Saudi yang tewas dibunuh di kantor konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober 2018. Sampai November 2018, belum diketahui dimana jasad Khashoggi. Jamal Khashoggi sejak 2017 dengan menggunakan green card mengasingkan diri ke Virginia, Amerika Serikat, dan rutin menulis kolom di surat kabar Washington Post. Jamal Khashoggi dikenal suka mengkritik kebijakan Kerajaan Arab Saudi melalui tulisan-tulisannya.

TEMPO.CO


Penulis TEMPO
Editor Suyanto Soemohardjo
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore