Sebelum Dibidik, Korban Penembakan di Christchurch Sempat Sapa Pelaku

TEMPO Sabtu, 16 Maret 2019 12:30:44
Penembakan brutal di Selandia Baru

TABLOIDBINTANG.COM - Jamaah yang menjadi korban pertama penembakan di Christchurch, Selandia Baru, sempat menyapa ramah teroris sebelum ditembak di depan pintu masjid Al Noor. Korban mengatakan "halo saudara" kepada penyerang yang diduga bernama Brenton Tarrant, beberapa saat sebelum dijawab dengan peluru.

Menurut video serangan yang disiarkan langsung oleh pelaku di Facebook, dikutip dari Aljazeera, 16 Maret 2019, terdengar korban mengatakan "hello brother" kepada pelaku bersenjata api ketika mendekati pintu masuk masjid Al Noor di Christchurch. Cuplikan video serangan, yang telah menyebar luas di media sosial, menunjukkan seorang pria bersenjata menembak tanpa pandang bulu ke arah jamaah salat jumat ketika mereka berlari menyelamatkan diri atau berbaring meringkuk di lantai.

Teror brutal ini mengejutkan dunia karena Selandia Baru adalah negara di mana kejahatan kekerasan jarang terjadi. Beberapa pengguna media sosial memuji pria Muslim yang menyapa penyerang sebelum ia dibunuh. Serangan terjadi pada hari Jumat siang, ketika masjid-masjid penuh dengan jamaah yang menunaikan salat Jumat.

Sedikitnya 49 orang, termasuk anak-anak, tewas dalam serangan hari Jumat yang menargetkan masjid Al Noor dan Linwood. Polisi mengatakan pada Sabtu pagi waktu setempat, 42 orang dirawat karena luka parah. Dua dari mereka, termasuk anak empat tahun, dalam kondisi kritis. Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menggambarkan kengerian itu sebagai serangan teroris, dan dilakukan oleh tersangka dengan "pandangan ekstremis". "Ini adalah salah satu hari tergelap di Selandia Baru," katanya dalam konferensi pers hari Jumat, dikutip dari CNN.

Polisi telah menangkap tiga orang yang diduga terkait dengan penembakan ini. Sementara seorang pria berusia 28 tahun, yang diduga warga Australia bernama Brenton Tarrant, diadili pada Sabtu pagi waktu setempat. Dua lainnya ditangkap karena dicurigai memiliki senjata api. Polisi sedang menyelidiki hubungan mereka dengan insiden itu, kata Komisaris Polisi Selandia Baru Mike Bush.

Scott Morrison, Perdana Menteri Australia mengatakan bahwa setidaknya satu dari mereka yang ditangkap adalah warga Australia.  "Kekejaman itu dilakukan teroris sayap kanan ekstrem," katanya.

Polisi tidak mencari tersangka lain sehubungan dengan serangan itu tetapi menekankan penyelidikan tetap berlanjut. Tak satu pun dari mereka yang ditahan sehubungan dengan serangan itu, ada dalam daftar pengawasan otoritas keamanan Selandia Baru sebelum penembakan di Christchurch.

TEMPO.CO

Penulis TEMPO
Editor Suyanto Soemohardjo
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore
YANG INI LEBIH HEBOH
loading...
KOMENTAR
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi tabloidbintang.com. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.