Kasus COVID-19 Masih Tinggi, Harus Dilakukan Intervensi Lebih Cepat Lagi

Redaksi Minggu, 28 Juni 2020 23:59:52
Jubir Pemerintah untuk Covid-19 dr. Achmad Yurianto (BNPB.go.id)

TABLOIDBINTANG.COM - Menurut juru bicara penanganan COVID19 Achmad Yurianto, masih ada beberapa daerah yang kenaikan kasusnya cukup tinggi.

Untuk menangani persoalan tersebut, ia mengaku telah bertemu dengan Dinas Kesehatan baik ditingkat provinsi maupun Kabupaten/Kota untuk melakukan komunikasi lebih lanjut. Yuri pun meminta agar Dinas Kesehatan setempat bisa segera melakukan upaya-upaya penanganan yang cepat, tepat, dan cermat.

''Kami menyampaikan kepada Dinas Kesehatan bahwa ini harus dilakukan intervensi yang lebih cepat lagi, bukan hanya terkait dengan banyaknya kasus, tapi juga terkait tingginya jumlah kasus per 100.000 orang, yang kemudian bisa direpresentasikan sebagai tingkat risiko ancaman tertular, di beberapa daerah masih cukup tinggi,'' kata Yuri dalam keterangannya di Graha BNPB, Jakarta, Sabtu sore (27/6).

Dia menilai, masih tingginya kasus positif di beberapa daerah disebabkan oleh kurang disiplinnya masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan serta minimnya kesadaran individu yang terpajan COVID-19 untuk melakukan isolasi mandiri. 

''Ini terjadi karena sumber penularan masih ada ditengah masyarakat, yaitu beberapa orang yang sakit terinfeksi COVID-19 dan berpotensi menular tetapi tidak melakukan isolasi dengan baik, tidak melakukan upaya menjaga orang lain dengan memakai masker dan banyaknya masyarakat yang tidak melindungi dirinya sendiri dengan jaga jarak, pakai masker dan cuci tangan pakai sabun,'' terangnya.

Protokol kesehatan harus menjadi kebiasaan baru menuju tatanan masyarakat produktif namun tetap aman dari pajanan COVID-19. Kedisiplinan, kesadaran dan peran aktif dari seluruh elemen masyarakat sangat dibutuhkan agar kenaikan kasus tidak semakin tinggi.

Dalam update penanganan COVID-19 per tanggal 27 Juni 2020, jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Indonesia bertambah 1.385 orang, sehingga totalnya 52. 812 orang. Penambahan tersebut didapatkan dari pemeriksaan spesimen sebanyak 21.589 sehingga total menjadi 753.370 spesimen. Penambahan kasus tersebut tersebar di 448 Kabupaten/Kota di 34 provinsi.

''Jawa Timur dengan penambahan 277 kasus baru dan 190 sembuh, DKI Jakarta 203 kasus dan 68 sembuh, Jawa Tengah 197 kasus baru dan 22 sembuh, Sulawesi Selatan 146 kasus baru dan 41 sembuh, Bali 106 kasus dan 21 sembuh,'' terang Yuri.

Ada 18 provinsi melaporkan kasus baru di bawah 10, 4 provinsi diantaranya melaporkan tidak ada kenaikan kasus sama sekali.

Achmad Yurianto Menyebutkan ada beberapa daerah yang melaporkan kasus sembuh lebih banyak daripada kasus positif diantaranya Kalimantan Selatan, Maluku, Kalimantan Barat, dan Sumatera Barat.

''Total kasus sembuh hari ini sebanyak 576 orang, sehingga akumulasinya menjadi 21.909 orang, kasus meninggal total menjadi 2.720 orang,'' imbuhnya.

Pemerintah masih melakukan pemantauan kepada OPD sebanyak 40.541 orang, pengawasan pada PDP sebanyak 13.522 orang serta terus melakukan pemeriksaan secara masif, contact tracing secara agresif untuk segera menemukan kasus positif di tengah masyarakat untuk diisolasi secara ketat guna memutus rantai penularan.

Artikel ini diambil dari laman Kemkes.go.id Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Penulis Redaksi
Editor Suyanto Soemohardjo
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore
loading...
YANG INI LEBIH HEBOH
KOMENTAR
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi tabloidbintang.com. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.