Risa Saraswati Rilis Album dan Novel Baru Sandekala, Tokohnya Wewe Gombel

TEMPO Jumat, 16 November 2018 15:15:02
Risa Saraswati meluncurkan karya baru berupa album lagu dan novel berjudul Sandekala (Dok. Instagram)

TABLOIDBINTANG.COM - Risa Saraswati meluncurkan karya baru berupa album lagu dan novel berjudul Sandekala, dibalut konser musik spesial Jumat, 16 November 2018 di Gedung Kesenian Rumentang Siang Bandung. "Penontonnya dibatasi 300 orang sesuai kapasitas gedung," kata Risa Saraswati di Bandung, Kamis, 15 November 2018.

Kali ini Risa Saraswati berkarya secara solo tanpa band Sarasvati. Mereka terakhir konser bersama pada 2016, setelah itu vakum karena kesibukan masing-masing personel. Pemain keyboard ikut membantu Risa menggarap album solo perdananya ini bersama musisi lain serta penyanyi lagu Sunda Rika Rafika. "Ada sembilan lagu yang judulnya sesuai bab di novel baru," ujar perempuan kelahiran Bandung, 24 Februari 1985 itu.

Risa Saraswati sebenarnya sudah malas bernyanyi. Namun karena terbiasa membuat lirik dan puisi sambil menulis buku, dia melanjutkan untuk menyanyi. Penggemarnya pun ikut mendorong agar Risa dan band Sarasvati tetap eksis. "Album Sandekala ini bahan awalnya untuk Sarasvati sejak 2017-2018," katanya.

Album itu akhirnya digarap sebagai karya solo Risa setelah minta persetujuan band. Album itu pun dijadikan semacam bonus dari buku. Sebuah lagu baru dari albumnya yang berjudul Sandekala lebih dulu dirilis akhir Oktober lalu.

Dalam buku anyarnya Risa Saraswati menampilkan tokoh baru. Dari dunia hantu seperti Asih yang disebut kuntilanak, Sandekala menampilkan tokoh Sukma yang dikatakan berwujud wewe gombel atau kalong wewe. "Ini buku paling lama yang saya tulis, banyak ngalamin gangguan terutama oleh Sukma," katanya.

Buku terbaru Risa Saraswati dicetak sebanyak seribu eksemplar, kini tinggal tersisa seratus buah. "Mau launching udah kejual produknya, tapi rasanya tetap perlu seremoni khusus untuk karya baru ini," kata Risa.

Peluncuran novel dan album baru Risa Saraswati itu akan dikemas dalam sebuah konser spesial Jumat, 16 November 2018. Melibatkan 300 penonton yang membeli tiket seharga Rp100 ribu, mereka akan diajak Ghost Tour. Rutenya menyusuri pemukiman warga sekitar gedung tempat acara yang didekorasi sebagai tempat menyeramkan. "Sosok-sosok hantu juga akan tampil," ujarnya.

TEMPO.CO

Penulis TEMPO
Editor Suyanto Soemohardjo
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore
YANG INI LEBIH HEBOH
loading...
KOMENTAR
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi tabloidbintang.com. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.