3 Kategori Obat dengan Penjualan Tertinggi Selama Pandemi Covid-19

Binsar Hutapea Senin, 18 Januari 2021 23:14:23
Ilustrasi (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG.COM - Setelah kasus pertama Covid-19 di Indonesia terkonfirmasi pada Maret 2020, pemerintah telah menerapkan berbagai strategi untuk meredam angka penyebaran. Di antaranya denganmemberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Baru-baru ini, pemerintah memutuskan menerapkan kembali PSBB untuk daerah Jawa dan Bali. Konsekuensi dari pembatasan ini, aktivitas masyarakat masih terbatas.  

Terbatasnya gerak masyarakat, membuat sebagian orang mengandalkan layanan online untuk memenuhi kebutuhannya. Misalnya saja kebutuhan untuk membeli obat-obatan.  

Hari Novferdianto, COO Lifepack & Jovee mengatakan, penerapan PSBB rupanya memberikan kontribusi positif terhadap layanan kesehatan secara online. “Aturan dalam pembatasan aktivitas tentunya memerlukan solusi bagi masyarakat agar tetap bisa mengakses layanan kesehatan. Lifepack, apotek online pertama di Indonesia sebagai penyedia layanan obat terlengkap dan terpercaya menjawab kebutuhan tersebut dengan memberikan inovasi layanan kesehatan pembelian obat secara online. Selama tahun 2020 ini, apotek online Lifepack mengalami pertumbuhan rata-rata bulanan peningkatan transaksi pembelian obat sebesar 50 persen. Peningkatan pembelian obat ini tidak lepas dari menurunnya aktivitas luar ruangan yang dilakukan masyarakat.”

(Istimewa)
(Istimewa)

Mengutip survei yang dikeluarkan Bank DBS pada Oktober 2020 kepada 545 responden menunjukan bahwa Covid-19 membuat pergesaran yang signifikan terhadap perilaku masyarakat.  Hasil survei menyatakan, 72 persen responden berencana untuk mengurangi aktivitas di luar rumah setelah pandemi Covid-19 berakhir. Adapun, 25 persen responden lainnya akan memiliki intensitas yang sama ketika di luar rumah, seperti sebelum pandemi. Sedangkan, 3 persen responden memilih untuk meningkatkan intensitas beraktivitas di luar rumah setelah pandemi.

“Perubahan perilaku masyarakat mengalami pergeseran yang cukup signifikan akibat pandemi. Biasanya berbagai aktivitas di luar ruangan menjadi suatu hal yang biasa, sekarang masyarakat lebih memilih untuk tetap berada di rumah, dikarenakan alasan kesehatan menjadi yang paling penting. Pilihan tetap berada di rumah adalah karena saat ini masyarakat tidak perlu khawatir lagi untuk memenuhi berbagai kebutuhan, seperti halnya kebutuhan akses layanan kesehatan dari mulai menebus resep obat secara online, hingga dapat berkonsultasi dengan dokter tanpa harus keluar rumah. Selama pandemi ini ada tiga kategori obat dengan penjualan tertinggi yaitu obat pereda demam, penunjang imunitas tubuh, dan obat untuk mengatasi masalah pencernaan.” ungkap Ferdi.

Lifepack merupakan apotek online pertama di Indonesia dengan spesialisasi penyakit kronis. Sebagai penyedia layanan obat terlengkap dan terpercaya, Lifepack mengirimkan obat asli dengan harga lebih murah. Lifepack memiliki berbagai layanan kesehatan di antaranya; peresepan obat, konsultasi dokter umum secara gratis, konsultasi dokter spesialis dengan harga terjangkau, dan kotak obat spesial (blister) untuk penderita penyakit kronis. Saat ini layanan apotek online Lifepack telah menjangkau seluruh Indonesia dan pembelian obat langsung dikirimkan langsung ke lokasi pasien.

“Ke depan, dengan semakin meningkatnya pembelian obat secara online, kami yakin pertumbuhan positif ini harus terus diimbangi dengan pelayanan yang terbaik, untuk itu kami akan menghadirkan inovasi yang tepat sesuai dengan kebutuhan masyarakat Indonesia.” tutup Ferdi.

Penulis Binsar Hutapea
Editor Binsar Hutapea
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore
loading...
YANG INI LEBIH HEBOH
KOMENTAR
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi tabloidbintang.com. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.