TABLOIDBINTANG.COM - Setelah booming lewat Korban Janji, grup musik yang mengusung genre campursari dan koplo, Guyon Waton kembali merilis single barunya berjudul Lungaku. Single yang diunggah pada Kamis (3/1) ini pun langsung mencuri perhatian netizen. Terpantau setelah 6 hari dipublikasikan, Lungaku telah ditonton lebih dari 1,7 juta kali. Lagu Lungaku Guyon Waton ini kembali menggunakan bahasa Jawa yang bercerita tentang seorang lelaki yang memilih pergi setelah kekasihnya ketahuan memiliki kekasih lain.

Berikut lirik lagu Lungaku - Guyon Waton

Adem e angin wengi
Ra mampu nambani panas e neng ati
Atiku mbok gawe loro
Amergo kuciwo
Tresnoku mbok paro
Ora nyongko kowe tego tenan
Nglarani aku seng njogo tenanan

Sampai nanti ku memilih pergi
Pasti kelak kau mengerti besar cinta
Yang telah ku beri
Tak sampai hati untuk rela
Karna cinta yang tlah ada
Kau hancurkan dengan tega
Dan berbagi hati dengan dia

Pancene aku seng kleru
Raiso ngerteni karepe atimu
Nasib e wong ora duwe
Ono ne mung ngalah
Lan disepeleke
Ora nyongko kowe tego tenan
Nglarani aku seng njogo tenanan

Sampai nanti ku memilih pergi
Pasti kelak kau mengerti besar cinta
Yang telah ku beri
Tak sampai hati untuk rela
Karna cinta yang tlah ada
Kau hancurkan dengan tega
Dan berbagi hati dengan dia

Pancene aku seng kleru
Raiso ngerteni karepe atimu
Nasib e wong ora duwe
Ono ne mung ngalah
Lan disepeleke
Ora nyongko kowe tego tenan
Nglarani aku seng njogo tenanan

Sampai nanti ku memilih pergi
Pasti kelak kau mengerti besar cinta
Yang telah ku beri
Tak sampai hati untuk rela
Karna cinta yang tlah ada
Kau hancurkan dengan tega
Dan berbagi hati dengan dia

Aku lungo ora mergo tego
Nanging aku wes njogo lan wes upoyo
Ben ra sio sio
Meski akhire koyo ngene
Aku mileh mlaku dewe
Mugo bener pilihanku
Wes ikhlas lan lilakno lungaku
Wes ikhlas lan lilakno lungaku
Wes ikhlas lan lilakno lungaku

(dika)

KOMENTAR
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi tabloidbintang.com. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.