Virus Itu Masih Eksis, Dr Achmad Sujudi: Jangan Tertular dan Menularkan

Vallesca Souisa Rabu, 12 Januari 2022 16:30:23
Omicron lebih mungkin menginfeksi bagian saluran pernapasan bagian atas. (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG.COM - Pemerintah berupaya keras untuk menekan angka kasus baru Covid-19 di Indonesia terutama saat menjelang akhir tahun. Dengan berbagai cara dilakukan seperti penghapusan cuti bersama untuk menghindari masyarakat pergi liburan yang menyebabkan kerumunan dan ramainya tempat-tempat wisata.

Namun ternyata, upaya itu masih kurang maksimal karena pada awal tahun 2022 justru angka kasus Covid-19 menjadi meningkat kembali. Ditambah lagi varian Omicron yang sudah mulai masuk ke Indonesia dan enam penelitian dimana empat diterbitkan di akhir Desember 2021 mengatakan bahwa Omicron lebih mungkin menginfeksi bagian saluran pernapasan bagian atas, salah satunya tenggorokan dibandingkan paru-paru. Hal ini membuat varian Omicron ini lebih mudah menular meski memang tidak mematikan seperti varian Covid-19 yang lain.

Bisa mudah menular karena orang yang sudah terinfeksi dapat menyemburkan jutaan virus/ viral load dari rongga hidung dan tenggorokan/ larynx pharynx, dan dapat menyemburkan sejauh 2 meter.

“Perlu kita terapkan semboyan dalam diri kita 'jangan tertular dan tidak menularkan;. Untuk mewujudkan hal tersebut kita harus memahami mekanisme penularannya, dari virus menyebar diudara dan jatuh dipermukaan benda, kontak dengan kita dan masuk ke badan kita lewat “Port d'entre” yang tidak lain adalah hidung, mulut dan mata, terutama hidung yang merupakan saluran utama pernapasan kita” Ucap Dr Achmad Sujudi, mantan Menteri Kesehatan Indonesia.

Untuk itu cara menghindari virus ini harus dilakukan dengan tepat. Selain 3M yang kita kenal, nose sanitizer atau pencuci rongga hidung dibutuhkan untuk menjadi pelindung saluran pernapasan sehingga menjadi 4M. Nose sanitizer ini terbukti membunuh virus Covid dan sudah diteliti dan terbukti di luar negeri.

“4M sangat penting, selain mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir selama minimal 20 detik dengan benar. Kedua, memakai masker. Ketiga menjaga jarak minimal 2 m. Satu lagi yang sangat penting, membersihkan rongga hidung menggunakan nose sanitizer untuk mematikan jutaan virus yang ada disana yang berpotensi menginfeksi orang lain karena disemburkan dan menginfeksi diri sendiri” tambah Dr Achmad Sujudi.


Penulis Vallesca Souisa
Editor Binsar Hutapea
Install App Bion
Akses berita dan gosip lebih mudah
Download Aplikasi Android
Google playstore